Review UMA (Universal Market Access) Crypto Currency

Makrufi.com – Unversal Market Access salah satu jenis pasar yang sudah muncul sejak awal sektor keuangan desentralisasi dibuat, namun masih banyak yang belum mengetahui apa saja yang terdapat didalam UMA, simak penjelasan dibawah ini.

UMA merupakan salah satu jenis protokol yang terlebih dahulu muncul didalam sektor keuangan terdesentralisasi (decentralized finance/DeFi) dan menjadi semakin populer.

UMA juga menjadi token terkemuka yang dapat dukungan dari jaringan crypto terbedar kedua yaitu Ethereum.

UMA memiliki tujuan untuk membawa akses pasar terdesentralisasi (decentralized market) ke berbagai pengguna yang memungkinkan siapa saja untuk bisa membangun produk keuangan terdesentralisasi/DeFi sendiri pada protokol.

Keunikan UMA Universal Market Access

Pengertian UMA (Universal Market Access)

UMA (Universal Market Access) adalah protokol sumber terbuka yang dibangun di atas jaringan Ethereum yang memungkinkan siapa saja untuk membuat kontrak keuangan dan aset sintetis.

Tujuan utama proyek UMA adalah untuk memberikan layanan dalam bentuk arsitektur terdesentralisasi yang dapat memungkinkan Universal Market Access ke pasar Decentralized Finance (DeFi).

Kunci untuk adopsi luas cryptocurrency adalah kegunaannya, kegunaannya, dan relevansinya dengan kasus penggunaan.

Seiring meningkatnya popularitas industri DeFi, UMA memfasilitasi pengembangan pasar DeFi yang lebih mudah diakses oleh pelanggan yang lebih luas.

Protokol UMA memungkinkan pengguna untuk membangun berbagai kontrak keuangan untuk berbagai kasus penggunaan dan tujuan.

Ini juga dapat digunakan untuk membangun digitalisasi aset dunia nyata seperti CFD, futures, crypto, dan derivatif keuangan lainnya.

Kontrak keuangan ini bersifat self-fulfilling, berlaku, dan self-enforcing.

Sementara itu, pengguna dapat mengoperasikannya di jaringan Ethereum.

Selain itu, pengguna dapat mengembangkan aset sintetis kamu sendiri.

Aset sintetis adalah jenis (kelas) aset yang menduplikasi nilai aset lainnya.

Aset sintetis dibentuk oleh tokenisasi nilai dunia nyata. Misalnya, kamu dapat berinvestasi dalam cryptocurrency melalui aset sintetis dan mempertahankan kepemilikan aset tersebut meskipun kamu tidak membelinya.

Karena UMA beroperasi di blockchain Ethereum tanpa memerlukan izin, siapa pun dapat menggunakan protokol UMA untuk membuat kontrak keuangan dan membangun aset sintetis kamu sendiri.

Padahal, UMA merupakan proyek dengan potensi menjanjikan untuk masa depan yang lebih cerah.

Value dari UMA Universal Market Access

Sejarah UMA (Universal Market Access)

Hart Lambur dan Allison Lu mendirikan UMA, atau Universal Market Access, yang diluncurkan secara resmi pada 2018.

Lambur adalah ilmuwan komputer dan CEO serta pencipta Risk Labs, yang bertanggung jawab atas pengembangan proyek UMA.

Lu memiliki gelar MIT di bidang Ekonomi dan Manajemen, serta pekerjaan sebagai wakil presiden di Goldman Sachs, sebuah perusahaan investasi dan perbankan global Amerika.

Sebelum ikut mendirikan UMA, Lu adalah penasihat di One Daijo, protokol peminjaman berbasis Ethereum.

Tujuan utama dari proyek UMA adalah untuk menawarkan akses di seluruh dunia ke pasar terdesentralisasi dan memungkinkan siapa pun yang tertarik dengan proyek untuk membangun aset sintetis kamu sendiri.

UMA, di sisi lain, adalah mata uang kripto yang dapat ditukar di bursa kripto.

Masyarakat umum dapat membeli dan menjual token kripto ini untuk keuntungan moneter dan/atau sebagai instrumen investasi jangka panjang, serupa dengan berinvestasi dalam saham di pasar.

Cara Kerja UMA

UMA adalah proyek yang dibangun di atas arsitektur rumit yang mencakup dua komponen utama: Desain Kontrak Keuangan Tak Ternilai dan Layanan Oracle Terdesentralisasi.

Hal ini membuat pengembangan aset sintetis lebih mudah dan lebih ramah pengguna, serta desain kontrak pintar yang mulus.

Desain Kontrak Keuangan Tak Ternilai menyediakan templat kontrak cerdas keuangan yang terintegrasi dalam UMA dan memungkinkan pengguna untuk membangun dan mengembangkan aset sintetisnya sendiri.

Sistem Oracle juga terdiri dari dua komponen utama: Layanan Oracle Optimis dan Mekanisme Verifikasi Data (DVM).

DVM digunakan untuk menyelesaikan perselisihan dan likuidasi, serta menangani token sintetis setelah kontrak berakhir saat pembayaran diperlukan.

Sponsor, Likuidator, dan Perselisihan adalah komponen penting dari jaringan UMA.

Sponsor menghasilkan token fiktif, likuidasi melikuidasi posisi, dan pihak yang bersengketa bebas membuat penilaian sendiri, seperti tidak setuju dengan keputusan likuidator.

Likuidator dapat memilih untuk melikuidasi kepemilikan kontrak tanpa jaminan menggunakan indeks harga aset sintetis tertentu.

Likuidator kemudian melampirkan ikatan likuidasi pada kontrak, yang memungkinkan pihak-pihak yang bertikai untuk menantang penilaian likuidator dan mulai memberikan suara.

Pemegang UMA dapat memilih menggunakan kekuatan suara kamu yang proporsional dengan saldo UMA kamu untuk menentukan harga pada stempel waktu tertentu.

Sejarah UMA Universal Market Access

Review UMA (Universal Market Access)

Dibawah ini terdapat beberapa review mengenai UMA (Universal Market Access), antara lain:

Keunikan UMA (Universal Market Access)

Kekhasan UMA tercermin dari namanya. Tujuan UMA adalah memberikan Universal Market Access dan alat serta sumber daya yang dibutuhkan bagi siapa saja yang ingin membangun kontrak keuangan dan aset sintetis kamu sendiri.

Tujuan utama UMA adalah untuk mendemokratisasikan pasar keuangan dan menghilangkan hambatan masuk melalui penggunaan protokol UMA.

Ini memungkinkan pengguna untuk menandai derivatif pasar keuangan standar.

Siapa pun dapat membangun aset sintetis dan tokenize cryptocurrency, CFD, dan derivatif keuangan lainnya menggunakan protokol UMA.

Akibatnya, pengguna UMA dapat memiliki Bitcoin tanpa memegang aset bitcoin yang sebenarnya.

Dengan menghilangkan hambatan masuk, UMA akan memungkinkan orang dan organisasi dari negara-negara miskin untuk memiliki derivatif keuangan pada pijakan yang sama melalui tokenisasi.

Keamanan Jaringan UMA Universal Market Access

Value dari UMA (Universal Market Access)

Pada dasarnya, nilai UMA berasal dari kemampuan teknis, teknologi, kasus penggunaan, dan penerimaan yang luas.

Nilai intrinsik UMA didasarkan pada teknologi unik dan signifikansi utilitariannya, yang mempengaruhi nilai pasar UMA.

Karena pasar kripto bergejolak, nilai intrinsik UMA mungkin berbeda dari harga UMA di pasar kripto.

Namun, inisiatif dengan fundamental yang kuat biasanya menunjukkan kecenderungan yang meningkat dari waktu ke waktu.

Berbagai variabel memengaruhi harga UMA, termasuk aktivitas tim pengembangan, pengembangan peta jalan, peningkatan dan pembaruan, merger, kolaborasi, investor institusi, fitur baru, dan sentimen pasar.

Keamanan Jaringan UMA (Universal Market Access)

Karena UMA dibangun di jaringan Ethereum, UMA dilindungi oleh proses konsensus yang serupa dengan yang digunakan oleh Ethereum.

Proof of Work (PoW) memungkinkan aktivitas penambangan di blockchain Ethereum, sementara tim pengembang Ethereum sedang mengerjakan perubahan signifikan ke Proof of Stake (PoS) dengan Ethereum 2.0, pembaruan berikutnya.

UMA akan diamankan menggunakan protokol PoS setelah Ethereum beralih ke metode konsensus PoS. UMA juga sering melakukan audit untuk menjamin bahwa kontrak pintar berfungsi dengan baik.

Data Teknis UMA (Universal Market Access)

Berapa jumlah uang logam UMA (UMA) yang beredar? Menurut statistik coinmarketcap, ada sekitar 64,9 juta UMA yang beredar dari total 103.928.677.606154 UMA.

Proyek ini dimulai dengan 100 juta pasokan UMA, tetapi tidak ada batasan untuk pasokan token maksimum karena inflasi digunakan untuk memberi penghargaan kepada individu jaringan yang memberikan suara dengan benar di DVM.

Tingkat inflasi ini saat ini ditetapkan sebesar 0,05 persen. Protokol dapat, bagaimanapun, memungut denda atas transaksi keuangan yang digunakan untuk memperoleh dan membakar UMA.

Akibatnya, tergantung pada jumlah nilai yang dikunci dalam protokol dan jumlah pemegang hak suara UMA, pasokan UMA dapat berupa inflasi atau deflasi.

Selanjutnya, UMA memiliki kapitalisasi pasar sebesar 612 juta. Sementara harga mata uang kripto UMA naik 0,59 persen hari ini (3/1/2022) menjadi 9,42 per keping.

Kapitalisasi pasar UMA akan berubah karena harga pasar dan jumlah koin yang beredar.

Kapitalisasi pasar dihitung dengan mengalikan harga koin UMA saat ini dengan jumlah pasokan UMA yang beredar.

Dominasi pasar koin kripto dapat digambarkan dengan kapitalisasi pasarnya yang besar.

Data Teknis Lainnya

Token UMA memungkinkan pengguna untuk berpartisipasi dalam tata kelola jaringan dengan mengusulkan dan memberikan suara pada modifikasi protokol, termasuk perubahan pengaturan jaringan.

Ketika Disputers meminta pemungutan suara pada obligasi yang dilikuidasi, pemegang token UMA juga dapat memilih atau memberikan suara pada harga stempel waktu.

Pemilih dan pemegang UMA juga dapat memperoleh keuntungan berdasarkan jumlah token UMA yang dipertaruhkan, yang biasa dikenal dengan staking UMA.

Selanjutnya, token crypto UMA dapat dijual di pasar cryptocurrency, memungkinkan pedagang dan investor mendapat untung.

Cara Kerja UMA Universal Market Access

Kasus Penggunaan UMA (Universal Market Access)

UMA dapat digunakan oleh kamu atau orang lain untuk mengembangkan aset sintetis kamu sendiri dan membangun cara pasar keuangan tradisional beroperasi.

Protokol UMA memberikan lingkungan yang lebih ramah pengguna, memudahkan pengguna untuk membuat kontrak keuangan dan memungkinkan Universal Market Access berdasarkan nilai aktual.

Pemilih dan pemain jaringan lainnya dapat menerima insentif berdasarkan keterlibatan kamu dan jumlah token UMA yang kamu pertaruhkan untuk pemungutan suara dan mendukung tata kelola jaringan.

Menambang UMA atau Staking UMA?

Singkatnya, tidak ada penambangan UMA atau penambangan UMA yang serupa dengan penambangan Bitcoin.

UMA, di sisi lain, membuat program Pertambangan Pengembang yang memungkinkan pengembang membuat kontrak keuangan yang menghasilkan insentif berdasarkan tingkat konsumsi.

Taruhan UMA dapat digunakan untuk tata kelola jaringan dan pemungutan suara dalam perselisihan mengenai likuidasi dan harga aset sintetis.

UMA mengandalkan kekuatan penambang untuk mengonfirmasi transaksi dan melindungi jaringan karena beroperasi di blockchain Ethereum menggunakan proses konsensus Proof of Work (PoW). UMA, di sisi lain, tidak ditambang dalam sistem itu.

Cara Memilih UMA Wallet

Koin UMA, seperti mata uang kripto pada umumnya, dipertukarkan di bursa kripto.

Aset digital (koin UMA) ini memerlukan lokasi penyimpanan yang dikenal sebagai dompet kripto/dompet kripto.

Karena UMA adalah token berbasis Ethereum, itu dapat disimpan di dompet yang menangani token ERC-20 dan ETH.

Ada tiga (tiga) bentuk umum dompet kripto yang dapat digunakan sebagai alternatif dompet UMA.

Untuk memulai, dompet perangkat keras, juga dikenal sebagai dompet dingin, memberikan solusi untuk penyimpanan offline dengan kunci pribadi untuk meningkatkan keamanan.

Ada juga dompet perangkat lunak, yaitu penyimpanan online yang berfungsi dengan berbagai perangkat, termasuk PC dan ponsel.

Lalu ada hot wallet (dompet online) yang menawarkan penyimpanan crypto yang lebih fleksibel dan gratis.

Dompet UMA terbaik biasanya ditentukan oleh persyaratan pengguna atau pemilik mata uang kripto UMA.

Dompet dingin hanya boleh digunakan oleh pengguna berpengalaman karena membutuhkan pengetahuan teknis.

Karena lebih fleksibel dan lebih mudah digunakan, dompet perangkat lunak dan dompet panas mungkin menjadi pilihan yang baik untuk pemula.

Dompet dingin, di sisi lain, secara signifikan lebih unggul dalam hal keamanan karena penyimpanan dan cadangan offline kamu.

Cara Beli UMA

Koin kripto UMA dapat dibeli di platform pertukaran kripto seperti Binance, Akun kami, Indodax, Tokocrypto, dan lainnya.

Prosedur berinvestasi dalam mata uang kripto UMA setidaknya terdiri dari tiga fase.

  1. Masyarakat mendaftar terlebih dahulu
  2. Melakukan setoran awal dengan nominal yang ditentukan platfrom
  3. Melakukan proses transaksi pembelian UMA coin via platform yang disediakan

Tentu saja, setiap pemilik koin UMA dapat menjualnya kembali dengan harga dan keuntungan yang lebih baik dari keuntungan modal.

FAQ

Dibawah ini kami akan menjawab beberap pertanyaan seputar UMA atau universal market access, antara lain:

Siapa yang Mendirikan UMA?

Yang mendirikan UMA ialah Allison Lu dan Hart Lambur, dua mantan pedagang Goldman Sachs.

Menciptakan UMA pada tahun 2018 dengan tujuan memungkinkan pengguna mentransfer risiko melalui internet tanpa memerlukan otoritas pusat.

Untuk Apa Crypto UMA digunakan?

UMA dapat digunakan untuk membangun aset sintetis mereka sendiri, yang merupakan token digital yang mewakili dan memantau harga aset dunia nyata.

Di platform, aset tokenized ini disebut sebagai kontrak keuangan tak ternilai.

Kapan UMA Crypto diluncurkan?

UMA atau universal market access adalah platform berbasis blockchain yang memungkinkan produksi aset sintetis dan UMA diluncurkan pada Desember 2018.

Kesimpulan

Jadi UMA merupakan token terkemuka yang didukung oleh jaringan crypto terbesar kedua.

UMA juga merupakan jenis protokol yang sudah muncul sejak awal pada sektor keuangan dan sudah menjadi snagat populer dan mendunia.

UMA dapat memberikan layanan kepada para pembelinya dalam bentuk arstitektur terdesentralisasi yang memungkinkan Universal Market Access bisa masuk ke pasar Decentralized Finance (DeFi).