Apa Itu Data Synchronization Untuk Penyimpanan Data

Makrufi.com – Kamu perlu mengetahui tentang apa itu data Synchronization yang dapat kamu lakukan untuk menyimpan data kamu, untuk mengenal lebih lengkap tentang Apa Itu Data Synchronization, kamu dapat simak di bawah ini.

Pada Synchronization, kamu dapat menemukan kesalahan data kecil yang akan berdampak negatif besar pada penjualan dan pengambilan keputusan, serta retensi pelanggan.

Sinkronisasi pada dasarnya adalah proses berkelanjutan dari data Synchronization yang secara otomatis memperbarui perubahan di antara kamu untuk menjaga konsistensi sistem.

Sementara volume data cloud yang besar menghadirkan tantangan, itu juga memberikan solusi ideal untuk data besar.

Apa Itu Data Synchronization

Solusi data saat ini menyediakan alat yang cepat dan mudah untuk menghindari tugas yang monoton dan menghasilkan data yang konsisten di seluruh sistem.

Sehubungan dengan itu, pada postingan kali ini, kamu akan membahas lebih dalam mengenai definisi sinkronisasi atau data Synchronization.

Apa Itu Data Synchronization

Sinkronisasi (dalam bahasa Indonesia) atau synchronization adalah koordinasi yang tepat dari beberapa peristiwa atau perangkat mekanis.

Hal ini mengacu pada koordinasi perangkat keras (hardware) dalam dunia komputasi (komputasi) dalam teknologi informasi, sehingga data yang terdapat atau disediakan dibuat identik dimana hal ini juga sesuai berdasarkan sumber dari Situs Computerhope.

Dalam hal proses itu sendiri, penting untuk dicatat bahwa sinkronisasi biasanya selesai dalam waktu singkat.

Apa itu Sinkronisasi?

Istilah “sinkronisasi” dalam ilmu komputer mengacu pada salah satu dari dua (dua) konsep yang berbeda tetapi terkait.

Proses tersebut adalah proses sinkronisasi atau data Synchronization. Selanjutnya, kamu akan membahas berbagai jenis di subbagian jenis sinkronisasi, jadi teruslah membaca!

Apa itu Sync atau Synchronize?

Ya, perlu kamu ketahui bahwa kata “sync” adalah singkatan dari synchronize.

Syncronize atau sinkron adalah merencanakan dua (dua) atau lebih tindakan untuk dilakukan pada saat yang bersamaan.

Dalam hal cara kerjanya, ini mirip dengan cara kamu menyelaraskan perangkat, seperti telepon, PDA, atau iPod, dengan data di komputer kamu.

Ini biasanya dilakukan dengan menghubungkan perangkat ke komputer kamu melalui USB atau Bluetooth nirkabel.

Misalnya, kamu dapat menyinkronkan buku alamat komputer dengan telepon untuk memperbarui kontak.

Jika kamu memiliki iPod, kamu dapat menyambungkannya ke komputer dan menggunakan Apple iTunes untuk menyelaraskan lagu, video, dan data lainnya.

Saat kamu menyinkronkan perangkat dengan komputer, perangkat dan komputer kamu biasanya diperbarui dengan informasi terbaru.

Ini juga dikenal sebagai penggabungan atau penggabungan data.

Sebagian besar program sinkronisasi juga akan menghapus entri yang telah dihapus di perangkat atau komputer sejak sinkronisasi terakhir.

Tujuan dan Fungsi Data Synchronization

Setelah kamu mengetahui apa itu data Synchronization, berkut istilah sinkronisasi atau data Synchronization mengacu pada proses koordinasi pelaksanaan beberapa utas untuk mencapai hasil yang diinginkan sambil menghindari kebuntuan dan kondisi balapan (dalam arti saling menyalip).

Sinkronisasi terjadi antar node untuk memastikan bahwa aliran data diterima dan dikirim dengan benar dan untuk menghindari tabrakan data.

Untuk mempertahankan pengaturan waktu sinyal yang tepat dalam jaringan (baca lebih lanjut tentang jaringan di sini), sinyal jam biasanya ditransmisikan secara berurutan dengan aliran data.

Lalu, apa fungsinya?

Tujuan dan Fungsi Data Synchronization

Seperti yang dinyatakan sebelumnya, fungsi utama sinkronisasi atau data Synchronization pada dasarnya adalah menyinkronkan sesuatu yang kamu miliki dan hal-hal lain, seperti dengan Google dan layanan lainnya.

Di Android, kamu dapat melihat semua akun di ponsel kamu dengan mengunjungi:

  1. Pengaturan > Akun dan Sinkronisasi
  2. Komponen sinkronisasi Android menyinkronkan data seperti dokumen, kontak, dan item lainnya ke layanan seperti Facebook, Google, Ubuntu One, dan lainnya
  3. Saat kamu “menyinkronkan” perangkat, data dari telepon kamu disinkronkan ke server layanan
  4. Jika kamu berpindah telepon dan telepon baru kamu memiliki kemampuan sinkronisasi, kamu dapat memulihkan kontak dan dokumen kamu
  5. Sinkronisasi Android juga sangat sederhana; cukup tambahkan akun, aktifkan “sinkronisasi otomatis”, dan selesai

Jenis Data Synchronization

Untuk lebih memahami apa itu data Synchronization, terlebih dahulu kamu harus memahami berbagai jenis dan jenis sinkronisasi.

Perlu diketahui bahwa ada dua (dua) jenis sinkronisasi, seperti yang dijelaskan oleh pendapat para ahli dan ahli, yaitu sebagai berikut:

a. Process Synchronization

Yang pertama yaitu proses sinkronisasi atau synchronization process.

Ini adalah eksekusi beberapa utas atau proses pada saat yang sama untuk mencapai jabat tangan sedemikian rupa sehingga kamu melakukan urutan tindakan tertentu.

Dalam terminologi .NET, Lock, Mutex, dan Semaphore adalah contoh sinkronisasi proses.

b. Data Synchronization

Jenis berikutnya adalah sinkronisasi atau data Synchronization, yang melibatkan pemeliharaan data untuk menjaga banyak salinan data koheren satu sama lain atau untuk menjaga integritas data.

Misalnya, replikasi basis data (baca lebih lanjut tentang definisi basis data di sini) digunakan untuk menyimpan banyak salinan data yang disinkronkan dengan server basis data yang menyimpan data di beberapa lokasi.

Sinkronisasi ini adalah dasar dari eksekusi asinkron beberapa utas aplikasi multithreaded.

Ini memungkinkan berbagi sumber daya di area seperti penanganan file, koneksi jaringan, dan memori dengan mengoordinasikan utas dan proses untuk mencegah kerusakan data.

Contoh Synchronization dan Penerapannya

Nanti di subbagian ini, kamu akan membahas beberapa contoh sinkronisasi dan bagaimana penerapannya dalam praktik.

Jadi, misalnya, kami akan menjelaskannya seperti ini:

Banyak sistem operasi, termasuk Windows, secara otomatis menyinkronkan jam sistem perangkat dengan “server waktu” jarak jauh, yang cukup akurat.

Sinkronisasi ini dapat memperbaiki kesalahan kecil pada jam internal komputer kamu yang menyebabkan jam sistem kamu mati dalam hitungan detik atau bahkan menit.

Layanan penyimpanan cloud, seperti Dropbox atau Nextcloud, adalah contoh lainnya.

Layanan menyinkronkan perubahan ke data file di beberapa perangkat yang terhubung ke internet.

Saat file di perangkat yang disinkronkan diubah, data diperbarui secara otomatis.

Ya, seperti yang sudah kamu ketahui dari penjelasan di atas, karena banyak perangkat dapat disinkronkan dengan satu komputer, komputer sering disebut sebagai “hub” untuk sinkronisasi elektronik portabel.

Kamu mungkin dapat menyelaraskan iPod, Blackberry, dan PDA kamu menggunakan buku alamat yang sama di komputer kamu, misalnya.

Namun, karena sebagian besar perangkat menggunakan utilitas perangkat lunak berpemilik untuk menyinkronkan dengan komputer kamu, kamu mungkin perlu menggunakan program sinkronisasi yang berbeda untuk setiap perangkat.

Program sinkronisasi umum untuk perangkat seluler termasuk iTunes, The Missing Sync, Palm Desktop, dan iSync.

Kenapa Synchronization atau Sinkronisasi Ini Penting?

Sinkronisasi penting karena membandingkan perbedaan antara dua (dua) wadah data untuk menghindari duplikasi data yang sudah ada di kedua sumber data.

Akibatnya, skema sinkronisasi biasanya hanya mentransfer penambahan, perubahan, dan penghapusan antar sumber data.

Jenis Data Synchronization

Pertimbangkan skenario berikut: sebuah perusahaan memiliki database pelanggan.

Departemen layanan pelanggan di kantor menggunakan aplikasi Windows yang memungkinkan agen memperbarui informasi pelanggan yang ada di database.

Selain itu, tenaga penjualan memiliki akses ke aplikasi Pocket PC yang memungkinkan kamu untuk mengunduh database pelanggan dan mengedit catatan pelanggan saat kamu tidak berada di kantor.

Tantangan dalam aplikasi ini adalah data synchronization dari perangkat travelling tersebut.

Jika pengembang atau pengembang bermaksud untuk membuat fungsi ini, kode sumber (kode) harus ditulis pada perangkat dan server.

Karena penanganan kesalahan dan resolusi konflik, mendapatkan hak ini lebih sulit daripada yang mungkin kamu pikirkan pada awalnya.

Ya, memilah-milah data, menyinkronkannya dengan database yang ada, dan kemudian menguraikannya secara teratur sambil mempertahankan integritasnya dapat memakan waktu dan biaya.

Kesimpulan

Sinkronisasi (dalam bahasa Indonesia) atau synchronization adalah koordinasi yang tepat dari beberapa peristiwa atau perangkat mekanis.

Pada artikel di atas selain membahas tentang apa itu data Synchronization, kami juga membahas tentang tujuan, jenis, dan contoh data Synchronization.

Demikian artikel tentang Apa Itu Data Synchronization Untuk Penyimpanan Data, semoga artikel di atas dapat bermanfaat dan membantu untuk kamu semua.