Review dan Fakta Film The King’s Man

Makrufi.com – Sebuah film baru dari 20th Century Studios, “The King’s Man” kini diputas di bioskop-bioskop Indonesia. Review dan Fakta film The Kings Man ini menceritakan pendirian “kingsman”, sebuah organisasi kontra intelijen yang tidak terafiliasi.

“The King’s Man” disutradarai oleh Matthew Vaughn dan dibintangi oleh Ralph Fiennes, Gemma Arterton, Rhys Ifans, Matthew Goode, Tom Hollander, Harris Dickinson, Daniel Brhl, Djimon Hounsou dan Charles Dance.

Review The King’s Man

Dengan “The King’s Man,” tidak seperti dua film “Kingsman” sebelumnya, penonton akan dibawa ke abad sebelumnya, selama rangkaian Perang Dunia I, untuk melihat banyak peristiwa sejarah. Film ketiga “Kingsman” juga akan menjadi bagaimana dan mengapa agensi Kingsman diciptakan.

Review The King's Man

Dalam film ini, Orlando Oxford (Ralph Fiennes) yang merupakan seorang bangsawan Inggris disarankan untuk berusaha sangat keras untuk melindungi putranya Conrad Oxford (Harris Dickinson) dari dampak perang dan sisi jahat dunia.

Setelah refleksi yang cukup, dia menyimpulkan bahwa kejahatan dan kegilaan telah dilepaskan ke dunia oleh kekuatan yang tak terlihat.

“Dalam lingkup epik, The King’s Man membawa penonton pada roller coaster emosional. Dengan film ini, kami berharap para penggemar “Kingsman” akan lebih mengenal dan mencintai satu sama lain dengan lebih baik “Pada hari Rabu, sutradara Matthew Vaughn mengeluarkan pernyataan yang mengkonfirmasi berita tersebut. .

Film ini bertema intelijen rahasia yang disutradarai oleh Matthew Vaughn. Berdasarkan serial buku komik The Secret Service oleh Mark Millar dan Dave Gibbons, ini adalah film Kingsman ketiga.

Film tahun 2017, Kingsman: The Secret Service, dan Kingsman: The Golden Circle, keduanya dirilis pada tahun 2014, dapat dianggap sebagai prekuel.

The King’s Man meluas jauh ke belakang, bahkan dari masa Perang Dunia I, yang menceritakan kisah bagaimana organisasi spionase intelijen Kingsman didirikan.

Film ini bercerita tentang pembentukan badan intelijen rahasia selama Perang Dunia I. Aktor Ralph Fiennes memerankan Duke of Oxford, seorang agen intelijen berpengalaman. Haris Dickinson memerankan Conrad, putra dan anggota baru.

Oxford dan Conrad seperti hubungan Hart dan Eggsy dalam dua film Kingsman pertama. Sejak kecil, Conrad dihadapkan pada realitas perang yang mengerikan.

Ibunya, Emily, meninggal ketika Oxford mengunjungi Jenderal Kitchener di kamp tahanan. Sejak saat itu, Oxford berjanji tidak akan melibatkan Conrad lagi dalam pertarungan. Namun, keterampilan dan dorongan Conrad untuk menjadi pejuang bangsa kemudian meluluhkan Oxford.

Akhirnya, Conrad diizinkan untuk bergabung dengan pasukan Inggris, setelah Jenderal Kitchener terbunuh di atas kapal. Oxford dan Conrad ingin menghentikan Perang Dunia I, yang sedang berlangsung saat itu. Mereka berpikir bahwa ada dalang di balik perang yang menginginkan pembunuhan jutaan manusia.

Dalang dipimpin oleh seseorang yang memakai cincin bergambar gagang payung. Meskipun ditampilkan beberapa kali, wajah karakter tidak pernah ditekankan dengan benar. Karakter menetas skema untuk berperang di antara sejumlah kelompok yang berbeda.

Agen rahasia Kingsman tampak memberi harapan segar dan kedamaian di tengah perang yang berkecamuk. Beberapa peristiwa dalam The King’s Man memang benar-benar didasarkan pada peristiwa sejarah yang terjadi di WW1.

Pembunuhan Archduke Franz Ferdinand yang merupakan pewaris tahta Austria-Hongaria pada periode 1896-1914 menjadi salah satu alasan dimulainya perang. Ferdinand dibunuh pada tahun 1914 oleh geng teroris nasionalis Serbia yang disebut Tangan Hitam di Sarajevo, Bosnia.

Rasputin karakter Rhys Ifans, misalnya. Grigori Rasputin benar-benar merupakan mitologi bagi orang Rusia. Rasputin adalah seorang penyembuh yang berhasil menyembuhkan Tsarina Alexandra Fyodorovna, putra Tsar Alexei yang menderita hemofilia.

Namun, visi sineas ketika mengakui adanya kekosongan dalam cerita sejarah WW1 diacungi jempol. Itu adalah karakter fiktif, yang diperankan oleh Daniel Brühl, yang memimpin sel teroris nasionalis Serbia yang membunuh Ferdinand.

The King’s Man adalah prekuel dari dua alur cerita sebelumnya, Kingsman: The Secret Service (2014) dan Kingsman: The Golden Circle (2017). (2017).

Aktor Ralph Fiennes hadir sebagai “pengganti” posisi mentor yang semula diduduki Colin Firth di Kingsman pertama. Setelah Kingsman: The Golden Circle (2017), penonton mungkin sudah menantikan kapan film ketiganya akan dirilis.

Namun anehnya, 20th Century Studios dan sutradara Matthew Vaughn memilih untuk berkonsentrasi pada film prekuelnya terlebih dahulu. Dilansir Empire, Vaughn menawarkan alasan yang tampaknya sangat logis.

“Dalam The King’s Man, kami meletakkan dasar untuk Kingsman 3. Jadi, Anda dapat mengharapkan banyak variasi dalam karakter King’s Man” komentar Vaughn.

Dalam sebuah pernyataan, Vaughn mengungkapkan bahwa The King’s Man akan menjadi dasar dari keseluruhan cerita untuk Kingsman 3.

Di sisi lain, Vaughn sangat rapi dalam mengolah cerita sehingga plot twist yang dihasilkan dari The King’s Man sangat mengejutkan. Film King’s Man tampaknya memberikan gambaran yang jelas bahwa perang tidak selalu melahirkan jalan keluar.

Sesuai dengan konsep dalam film Kingsman 1 dan 2, perdamaian dan cinta mungkin menjadi satu-satunya alasan mengapa umat manusia harus dilindungi. Dan, Conrad adalah karakter yang berkorban untuk itu.

Deretan Fakta Menarik Film The King’s Man

Penayangan yang berlangsung hari ini konon memiliki sejumlah fakta menarik di balik perilisannya. Berikut adalah beberapa detail menarik dari film tentang mata-mata rahasia:

Prekuel dari King’s man: Golden Circle dan King’s Man: The Secret Service

Mungkin penonton bisa berasumsi dari nama filmnya apakah The Kings Man terkait dengan dua pertunjukan tersebut. Namun film ini bukanlah sekuel, melainkan prekuel dari kedua judul tersebut.

Tak ada duo Harry dan Eggsy

Salah satu aspek yang patut diperhatikan dalam pemutaran film The King’s Man adalah aktivitas Harry Hart dan Eggsy. Tapi karena ini adalah cerita prekuel, itu tidak akan menyertakan dua aktor.

Memperkenalkan karakter baru

Alih-alih pasangan Harry dan Eggsy, The King’s Man akan menghadirkan sejumlah karakter berbeda. Orang-orang ini termasuk Grigori Rasputin, Orlandu Oxford, Conrad Oxford, Morton dan banyak lagi.

Menampilkan karakter dari dunia nyata

Akan ada karakter berdasarkan karakter dunia nyata dalam serial televisi mendatang The King’s Man.

Karakter, Grigori Rasputin, adalah salah satu karakter paling menonjol di Rusia. Ada juga Raja George, Tsar Nicholas dan Kaiser Wilhelm.

Sementara itu, film The King’s Man akan menyuguhkan serangkaian momen aksi yang akan membuat penonton merinding. Terutama duel antara Grigori Rasputin dan Orlando Oxford yang memamerkan gaya bela diri yang unik.

Chemistry Shola yang mulus dan Orlando Oxford juga membuat penonton semakin bersemangat untuk menonton film tersebut hingga selesai.

Kesimpulan:

“The King’s Man” menceritakan kisah pendirian “Kingsman”, sebuah organisasi kontra intelijen yang tidak terafiliasi. Film ini disutradarai oleh Matthew Vaughn dan dibintangi oleh Ralph Fiennes, Gemma Arterton, Rhys Ifans, Matthew Goode, Tom Hollander, Harris Dickinson.

The King’s Man adalah prekuel dari dua alur cerita sebelumnya, Kingsman: The Secret Service (2014) dan The Golden Circle (2017).

Beberapa peristiwa dalam film ini benar-benar didasarkan pada peristiwa sejarah yang terjadi di WW1. Namun, sutradara Matthew Vaughn mengakui kekosongan dalam kisah sejarah Perang Dunia I. The King’s Man adalah prekuel Kingsman: Golden Circle dan The Secret Service.

Akan ada karakter berdasarkan karakter dunia nyata dalam serial televisi film yang akan datang. Ini akan menghadirkan serangkaian momen aksi yang akan membuat penonton merinding.